Mod Mobilian True Midtown Kitchen

Mod Mobilian adalah situs web regional yang berfokus pada musik, seni, dan budaya metro Mobile, Eastern Shore, dan daerah sekitarnya di Amerika Serikat Tenggara. Itu dimulai pada tahun 2009 oleh co-editor Trey Lane dan Doc Valso. Itu memiliki lebih dari 20 penulis yang berkontribusi termasuk videografer Kris Skoda, disc jockey Emily Hayes, kolumnis Kevin Lee, penulis drama Danielle Juzan, dan kolumnis politik Jessica James. Itu adalah situs seni dan budaya independen terbesar di Central Gulf Coast dalam hal pengikut jejaring sosial dan tampilan bulanan. Pada 2012, itu adalah kru wawancara resmi untuk Deluna Fest di Pensacola, Florida. Pada tahun 2012, situs ini terpilih sebagai “Situs Web Lokal Terbaik” oleh surat kabar Lagniappe. Ini adalah situs yang berkontribusi ke situs web agregator musik Selatan multi-negara bagian, SouthSounds Review.

Mod Mobilian Press
Mod Mobilian Press dimulai pada tahun 2011 dan telah merilis empat buku oleh penulis lokal.

Kevin B. Lee – Barisan Tiang
Janet Nodar – Lapangan Terompet dan Cerita Lainnya Tributaries 2012 Mobile Bay antologi sastra Kenneth A. Robinson – Port City Crusader: John LeFlore dan Liga Pemilih Non-Partisan di Mobile, Alabama.

Catatan Mod Mobilian
Pada tahun 2013, Mod Mobilian Records bersama-sama merilis EP Translation Wave El Cantador dengan This Is American Music.
Mod Mobilian Records dan This Is American Music merilis bersama grup New Orleans Hurray untuk album Riff Raff My Dearest Darkest Neighbor pada 1 Juli 2013.

Seluler (/moʊˈbiːl/ moh-BEEL, Prancis: [mɔbil] (speaker audio iconlisten) adalah ibu kota kabupaten Mobile County, Alabama, Amerika Serikat. Populasi dalam batas kota adalah 195.111 pada Sensus Amerika Serikat 2010, menjadikannya kota terpadat ketiga di Alabama, dan terpadat di Mobile County.

Satu-satunya pelabuhan air asin di Alabama, Mobile terletak di Mobile River di hulu Mobile Bay dan Gulf Coast utara-tengah. Port of Mobile selalu memainkan peran kunci dalam kesehatan ekonomi kota, dimulai dengan pemukiman sebagai pusat perdagangan penting antara penjajah Prancis dan penduduk asli Amerika, hingga perannya saat ini sebagai pelabuhan terbesar ke-12 di Amerika Serikat. .

Mobile adalah kotamadya utama dari wilayah metropolitan Mobile. Wilayah dengan 412.992 penduduk ini hanya terdiri dari Mobile County; itu adalah wilayah statistik metropolitan terbesar ketiga di negara bagian. Mobile adalah kota terbesar di Mobile–Daphne−Fairhope CSA, dengan total populasi 604.726, terbesar kedua di negara bagian tersebut. Pada 2011, populasi dalam radius 60 mil (100 km) dari Mobile adalah 1.262

 

Mobile didirikan pada tahun 1702 oleh Perancis sebagai ibu kota pertama Louisiana. Selama 100 tahun pertama, Mobile adalah koloni Perancis, kemudian Inggris, dan terakhir Spanyol. Ponsel menjadi bagian dari Amerika Serikat pada tahun 1813, dengan aneksasi oleh Presiden James Madison dari Florida Barat dari Spanyol. Kota ini menyerah kepada pasukan Federal pada 12 April 1865, setelah Union menang di dua benteng yang melindungi kota. Ini, bersama dengan berita negosiasi penyerahan Johnston dengan Sherman, membuat Taylor mencari pertemuan dengan mitra Union-nya, Mayor Jenderal Edward R. S. Canby. Kedua jenderal itu bertemu beberapa mil di utara Mobile pada 2 Mei. Setelah menyetujui gencatan senjata selama 48 jam, para jenderal menikmati makan siang al fresco dengan makanan, minuman, dan musik yang meriah. Canby menawarkan Taylor persyaratan yang sama yang disepakati antara Lee dan Grant. Taylor menerima persyaratan dan menyerahkan komandonya pada 4 Mei di Citronelle, Alabama.

Dianggap sebagai salah satu pusat budaya Gulf Coast, Mobile memiliki beberapa museum seni, orkestra simfoni, opera profesional, perusahaan balet profesional, dan sejumlah besar arsitektur bersejarah. Mobile dikenal memiliki perayaan Karnaval atau Mardi Gras tertua di Amerika Serikat. Pemukim kolonial Katolik Prancis merayakan festival ini sejak dekade pertama abad ke-18. Mulai tahun 1830, Mobile menjadi tuan rumah bagi masyarakat mistik Karnaval pertama yang diselenggarakan secara resmi untuk merayakannya dengan parade di Amerika Serikat. (Di New Orleans, kelompok seperti itu disebut krewe.)

Etimologi
Kota ini mendapatkan namanya dari suku Mobile yang ditemui oleh kolonis Prancis yang tinggal di daerah Mobile Bay.[19] Meskipun diperdebatkan oleh sejarawan Alabama, mereka mungkin keturunan suku asli Amerika yang kota benteng kecilnya, Mabila, digunakan untuk menyembunyikan beberapa ribu prajurit asli sebelum serangan pada tahun 1540 terhadap ekspedisi penjelajah Spanyol Hernando de Soto. Sekitar tujuh tahun setelah pendirian pemukiman Mobile Prancis, suku Mobile, bersama dengan Tohomé, memperoleh izin dari penjajah untuk menetap di dekat benteng.

Pemukiman Eropa di Mobile dimulai dengan penjajah Prancis, yang pada 1702 membangun Fort Louis de la Louisiane, di Twenty-seven Mile Bluff di Mobile River, sebagai ibu kota pertama koloni Prancis La Louisiane. Didirikan oleh saudara-saudara Prancis Kanada Pierre Le Moyne d’Iberville dan Jean-Baptiste Le Moyne, Sieur de Bienville, untuk membangun kendali atas klaim Prancis atas La Louisiane. Bienville diangkat sebagai gubernur kerajaan Louisiana Prancis pada 1701. Paroki Katolik Roma Mobile didirikan pada 20 Juli 1703, oleh Jean-Baptiste de la Croix de Chevrières de Saint-Vallier, Uskup Quebec. Paroki tersebut adalah paroki Katolik Prancis pertama yang didirikan di Pantai Teluk Amerika Serikat.

Pada tahun 1704, kapal Pélican mengantarkan 23 wanita Prancis ke koloni itu; penumpang menderita demam kuning di halte di Havana. Meskipun sebagian besar “gadis Pélican” pulih, banyak kolonis dan penduduk asli Amerika yang berdekatan tertular penyakit ini dan banyak yang meninggal. Periode awal ini juga merupakan kesempatan impor budak Afrika pertama, diangkut dengan kapal pasokan Prancis dari koloni Prancis Saint-Domingue di Karibia, tempat mereka pertama kali ditahan. Populasi koloni berfluktuasi selama beberapa tahun berikutnya, tumbuh menjadi 279 orang pada tahun 1708, namun menyusut menjadi 178 orang dua tahun kemudian karena penyakit.

Wabah penyakit tambahan ini dan serangkaian banjir mengakibatkan Bienville memerintahkan agar pemukiman dipindahkan pada tahun 1711 beberapa mil ke hilir ke lokasinya sekarang di pertemuan Mobile River dan Mobile Bay. Fort Louis dari tanah dan pagar yang baru dibangun di lokasi baru selama waktu ini. Pada 1712, ketika Antoine Crozat ditunjuk untuk mengambil alih administrasi koloni, populasinya telah mencapai 400 orang.

Ibu kota La Louisiane dipindahkan pada tahun 1720 ke Biloxi, meninggalkan Mobile untuk dijadikan pusat militer dan perdagangan regional. Pada tahun 1723 pembangunan benteng bata baru dengan fondasi batu dimulai dan dinamai Fort Condé untuk menghormati Louis Henri, Adipati Bourbon.

Pada 1763, Perjanjian Paris ditandatangani, mengakhiri Perang Tujuh Tahun, yang dimenangkan Inggris, mengalahkan Prancis. Dengan perjanjian ini, Prancis menyerahkan wilayahnya di sebelah timur Sungai Mississippi kepada Inggris. Daerah ini dijadikan bagian dari koloni British West Florida yang diperluas. Inggris mengubah nama Fort Condé menjadi Fort Charlotte, setelah Ratu Charlotte.

Kolonial
Inggris sangat ingin tidak kehilangan penduduk yang berguna dan menjanjikan toleransi beragama kepada penjajah Prancis; akhirnya 112 penjajah Prancis tetap di Mobile. Pemukim Yahudi permanen pertama datang ke Mobile pada tahun 1763 sebagai akibat dari aturan baru Inggris dan toleransi beragama. Orang Yahudi tidak diizinkan untuk secara resmi tinggal di Louisiana Prancis kolonial karena Code Noir, sebuah dekrit yang disahkan oleh Raja Prancis Louis XIV pada tahun 1685 yang melarang pelaksanaan agama apa pun selain Katolik Roma, dan memerintahkan semua orang Yahudi keluar dari koloni Prancis. Sebagian besar orang Yahudi era kolonial di Mobile adalah pedagang dan pedagang dari komunitas Yahudi Sephardic di Savannah, Georgia dan Charleston, Carolina Selatan; mereka ditambahkan ke pengembangan komersial Mobile. Pada tahun 1766 jumlah penduduk diperkirakan 860, meskipun perbatasan kota lebih kecil daripada selama periode kolonial Perancis. Selama Perang Revolusi Amerika, Florida Barat dan Mobile menjadi tempat perlindungan bagi loyalis yang melarikan diri dari koloni lain.

Sementara Inggris berurusan dengan penjajah pemberontak mereka di sepanjang pantai Atlantik, Spanyol memasuki perang pada 1779 sebagai sekutu Prancis. Mereka mengambil kesempatan untuk memerintahkan Bernardo de Galvez, Gubernur Louisiana, dalam ekspedisi ke timur untuk merebut kembali Florida Barat. Dia merebut Mobile selama Pertempuran Fort Charlotte pada tahun 1780, sebagai bagian dari kampanye ini. Spanyol ingin menghilangkan ancaman Inggris terhadap koloni Louisiana mereka di sebelah barat Sungai Mississippi, yang telah mereka terima dari Prancis dalam Perjanjian Paris tahun 1763.[32] Tindakan mereka dimaafkan oleh koloni-koloni Amerika yang memberontak, sebagian dibuktikan dengan kehadiran Oliver Pollack, perwakilan dari Kongres Kontinental Amerika. Karena ikatan perdagangan yang kuat, banyak penduduk Mobile dan Florida Barat tetap setia kepada Kerajaan Inggris. Spanyol mengganti nama benteng menjadi Fortaleza Carlota, dan memegang Mobile sebagai bagian dari Florida Barat Spanyol sampai 1813, ketika direbut oleh Jenderal Amerika Serikat James Wilkinson selama Perang 1812.